Penemuan Tengkorak Manusia yang Sudah Berusia 3.8 juta Tahun

Para peneliti mengumumkan penemuan tengkorak yang hampir lengkap dari nenek moyang manusia di Ethiopia pada hari Rabu. Spesies ini, yang hidup hampir 3,8 juta tahun yang lalu, memiliki perpaduan yang menarik antara karakteristik manusia dan monyet. Penelitian penemuan ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature.

Fosil itu, bernama MRD, digali pada tahun 2016. Itu milik spesies Australopithecus anamensis, yang berasal sekitar 4,2 juta tahun yang lalu. Tengkorak ini menawarkan wawasan baru dalam periode yang menentukan garis evolusi yang pada akhirnya akan mengarah pada manusia modern.

Spesies ini dianggap sebagai pendahulu langsung Australopithecus afarensis, yang dikenal terutama dari kerangka parsial yang terkenal di dunia yang bernama Lucy.Jenazahnya digali pada tahun 1974. Ini terjadi sekitar 35 kilometer dari situs MRD di wilayah Afar, Ethiopia. Lucy hidup sekitar 3,4 juta tahun yang lalu.

Ini adalah penemuan yang hanya akan Anda alami satu kali dalam hidup Anda dan tidak ada yang lebih menarik dari itu,” ujar para ahli paleoantropologi Yohannes Haile Selassie dari Museum Sejarah Alam Cleveland di AS, yang memimpin penyelidikan MRD.

Sejauh ini satu-satunya sisa Australopithecus anamensis yang ditemukan adalah sejumlah serpihan tulang rahang yang longgar dan beberapa gigi. Dengan tengkorak yang hampir lengkap, lebih banyak penelitian dapat dilakukan dalam diet, ukuran otak dan penampilan spesies.

Penemuan ini “memungkinkan para ilmuwan akhirnya melihat wajah dengan nama,” kata paleoanthropolog dan penulis bersama Stephanie Melillo dari Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Jerman. “Karakteristik anatomi tengkorak ini membantu kita menentukan karakteristik spesies ini, yang kemudian mengarahkan gagasan kita tentang hubungan evolusi antar spesies.”

Spesies MRD berlari dengan dua kaki, tetapi mungkin juga bisa bergerak melalui pohon. Australopithecus anamensis jauh lebih kecil daripada Homo sapiens. Ukuran tengkorak sekitar 20 sentimeter dari depan ke belakang dan lebar 11,5 sentimeter. Penelitian sebelumnya pada spesies memperkirakan bahwa Australopithecus anamensis memiliki panjang sekitar 1,5 meter, tetapi para peneliti tengkorak MRD belum memberikan perkiraan panjangnya.

MRD memiliki tubuh yang kuat dan wajah yang panjang dengan rahang yang menonjol dan sisir sagital yang menonjol, langkan tulang di bagian atas kepala, yang menunjukkan otot-otot rahang yang kuat. Menurut para peneliti, spesiesnya mungkin mendiami daerah kering dengan semak belukar rendah dan semak di dekat wilayah sungai dan danau.